}

FOLLOWERS

Tiada yang kekal melainkan ALLAH S.W.T


Hari semakin senja, burung-burung berterbangan pulang ke sarang dihiasi dengan alam yang penuh kedamaian. Subhanallah, kerana kita masih dapat menjalani kehidupan pada hari ini. Masing-masingnya mempunyai kenangan manis untuk disimpan sebagai kenangan. Masa terus berlalu seperti desiran angin yang menghembus ke pantai.

Dalam keriuhan pasti ada kesunyian kerana manusia kadangkalanya memerlukan ketenangan untuk mengabdikan diri kepada Maha Pencipta, di samping menyelongkar apakah rahsia dan hikmah disebalik kejadianNya. Sememangnya sesuatu yang indah itu sentiasa pudar dipandangan mata kerana manusia lebih gemar akan perhiasan dunia yang sebenarnya tidak mampu menyinari cahaya di alam kubur kelak.

Diri tidak pernah keseorangan
Tatkala diri keseorangan pasti kita berfikir pelbagai perkara sehingga imaginasi kita terbawa-bawa ke alam itu. Apa yang kita fikirkan sebenarnya? Adakah fantasi itu membawa kebaikan untuk kita atau menjarakkan lagi hubungan kita kepada Allah. Kadangkala terlalu memikirkan perkara tersebut menyebabkan hati murung dalam kesedihan. Menangis seperti kehilangan akal seketika. Sedangkan perkara yang kita fikirkan itu bukanlah suatu yang tragis untu ditangisi.

Bukankah dalam keseorangan itu Allah sentiasa bersama kita?
Allah Maha Mengetahui apa yang terdetik di dalam hati. Serahkan segala urusan kita kepada Allah kerana apa yang baik dan buruk sesuatu perkara itu adalah bergantung bagaimana kita bertindak dan mengkoordinasikan niat kita berlandaskan hukum yang telah disyariatkan. Allah adalah saksi utama di sepanjang kehidupan kita. 

Lupakah kita dengan kewujudanNya sebagaimana adanya kita di dunia ini?
Lumrahnya, kita merasa amat malu apabila berhadapan dengan manusia dari perbuatan negatif sehingga segala "pekung di dada". Terbongkar segala keaiban yang tersembunyi dalam diri kita sendiri. Namun, kita  sering terlepas pandang bahawa sekujur tubuh ini sebenarnya sentiasa berhadapan dengan Allah tidak kira di manapun kita berada. Segala tindak tanduk kita diperlihatkan oleh Allah SWT.
 Aib yang tersembunyi
Sesungguhnya Allah bersifat Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Sedikit pun tidak pernah memperlihatkan aib hambanya di khayalak ramai. Sekiranya Allah bertindak sedemikian, mana mungkin kita boleh menyembunyikan diri ini. Pasti segala aktiviti kita akan tergendala. Ketenangan diri seakan tercabut dari kehidupan kita.

Namun, kita sendirilah yang membuka keaiban diri kita sendiri. Lantaran terlalu cepat menghukum dan berburuk sangka, lantas emosi dan nafsu mendahului akal fikir kita. Pada kita tindakan kita adalah benar dan sepatutnya diiyakan, sedangkan ianya sebenarnya membuka aib kita sendiri. Kita tidak sedar hakikat merasa diri di pihak yang benar dan hanya akan tersedar saat aib diri telah pun menular dan di jaja ramai.

Oleh itu, kita perlu sentiasa beringat bahawa apabila kita keseorangan "kuasai akal" daripada memikirkan hal-hal yang tidak berfaedah kerana apabila fikiran mula dikuasai oleh syaitan, maka sukar untuk kita kembali ke alam nyata "Ibarat bergelumang dengan dosa yang dicipta oleh fantasi kita sendiri".

Harga sebuah kesilapan
Manusia tidak akan terlepas dari melakukan kesilapan, malah ia sentiasa berlaku. Namun, mereka takut untuk kembali ke pangkal jalan kerana merasakan diri mereka tidak layak untuk mendapat tempat disisi Allah SWT. Apabila berlaku sedemikian, mereka tidak mencuba untuk berubah kearah kebaikan.

Sebagai seorang hamba Allah yang sentiasa diduga dengan karenah manusia dan rencana dunia anggaplah semua ini sebagai satu tiket untuk kita memperolehi hidayahNya dalam keadaan sedemikian. Kadangkala kita terpaksa melalui perkara-perkara yang tidak sepatutnya berlaku pada diri kita, mungkin ini adalah cara untuk Allah mengubah diri kita ke jalan yang lebih baik.

Manusia yang Allah ciptakan mempunyai hati yang sangat sensitif apabila disentuh dengan pelbagai rasa. Sehingga kita lihat manusia itu pada asalnya sangat buruk dari segi akhlak dan tingkahlakunya tetapi apabila Allah menyuntik titisan hidayah didalam hatinya. Tiada yang mustahil bagiNya bahawa hamba tersebut akan berubah menjadi lebih baik dari manusia seperti yang sedia ada.

Janganlah sesekali kita memperlekehkan tahap keimanan seseorang, kerana iman yang diberi olehNya amat mudah luntur. Mungkin hari ini kita beriman kepada Allah tetapi hari esok Allah memberi ujian yang lebih hebat dari apa yang kita sangkakan.

Bersangka baik kepada ALLAH SWT

Dalam putaran hidup, kita lihat ramai manusia menyalahkan takdir daripada merenung kesalahan diri sendiri. Sedangkan kesalahan itu realiti dihadapan mata tetapi kita tidak ingin mengaku perbuatan yang dilakukan. Sifat sombong pada hati yang enggan mengaku kesilapan sentiasa menebal dan sukar untuk dilembutkan.

Benar, jika kita lihat hamba itu cukup pakej dengan iman, imej muslim dan muslimah yang diselubungi pada dirinya, namun ia tidak mampu mengubah hatinya dari membuat pelbagai persepsi negatif. Tidak semestinya orang yang tinggi ilmunya sentiasa bersangka baik dengan apa yang difikirkan. Walaupun, sentiasa bersikap terbuka tetapi tidak bersangka baik pada Allah membuatkan nikmat yang berikan hanyalah sia-sia belaka. Apa gunanya menjadi manusia jika hidup tidak belajar untuk mensyukuri.

Seandainya, seorang hamba itu  bersangka buruk kepada tuhannya, tidak mustahil Allah akan mengambil kembali dari apa yang Dia berikan kepadanya. Sedarlah wahai insan, apa yang ada pada diri ini semuanya bersifat sementara.

"Tiada yang kekal melainkan Allah SWT".

2 comments:

. said...

bila kita ada masalah sebaik nya meminta kepada allah. sebab dia sebaik baiknya pemberi :)

Shakirah Rosli said...

Hasbiyallahu wani'mal wakil. :)